Selasa, 14 Februari 2012

drama " Sahabat ku pahlawan ku "


Sahabat ku pahlawan ku

Aku Adinda.
Kini aq hidup di dunia nie cuman berdua dengan ibu..Karna disaat aq berusia kurang lebih 11 tahun, ayah tlah  meninggal kan kmie berdua pergie jauh karna kecelakaan..
Kinie Aq duduk dibangku kelas 3…q mempunyai Sahabat2 yang baik .. dia adalah Ririn dan Indah..
Namun hidup q sangatlah hampa dan kelam…karna keterbatasan dana....
Disnie lah cerita hidup q dimulai bersama sahabat2 aq….

Saat itu Adinda, Ririn, dan Indah gie belajar…..

Bunyie Bel tanda waktu istirahat telah terdengar… kinie semua siswa mulai keluar kelas tuk istrahat.
Ririn : “Sudah istirahat, kita kekantin yuk.. Laper nih !!”
Indah : “ ayo, q juga laper nih !!”
Adinda : , aku gak ikut ya soalnya aku gak laper dan lagi males kekantin. Kalian saja ya.... ?”
Ririn , Indah : Ya sudah kalau kamu gak mau ikut. Kita ke kantin dulu ya ?”
 Kinie Adinda tertinggal di kelas sendiri.
Adinda : Ya Allah, Kinie hidup q mulai tak berartie, Aku bingung , Aq harus gimana n apa yg aku lakukan   sekarang,  Kinie  ibue dirumach mulai sakit2an, dan aq tak punya uang tuk bantue ibue berobat..Gimana niech…. Aq bingung…
Disaat Andinda lagie termenung  dan lagie bingung, tiba-tiba terdengar suara panggilan darie kantor pengawas…. “ Panggilan kepada Sodarie Adinda , supaya segera ke kantor, di tunggu oleh kepala sekolah di ruangan. “
Adinda : “ Aduuuuhh…… Ada apa ya…???. Ko q di panggil ma pengawas.., jangan…jangan….!!!
Sesampai dikantor, Adinda mulai gelisah dan takut.. dan mulai masuk diruang kepala sekolah, Adinda duduk tegang didepan kepala sekolah.

Adinda : Ada apa ya ibu ,sampai saya di panggil keruang bapak ?”
Ibu kepsek :, “Begini, apa benar kamu sudah menunggak SPP 3 bulan ?”
Adinda : “Iya Bu memang saya belum membayar uang spp selama 3 bulan.”
Ibu Kepsek : “Kenapa ? kamu sampai menunggak 3 bulan apa sebenarnya kamu di kasih uangnya sama orang tua, kamu pakai ?”
Adinda : “Tidak Bu memang saya belum dikasih uangnnya sama orang tua saya karna orang tua saya belum punya uang.”
Ibu kepsek : “Ya sudah, kalau begitu.... ibu sarankan ke kamu secepatnya kamu lunasi karena sebentar lagi kamu akan UAN.
Adinda : “Baik Bu. Secepatnya saya akan melunasinya.”
Ibu Kepsek : “Iya... Kembalilah kekelasmu!”
Adinda : “Terima kasih Bu. Permisi !”



Akhier nya Adinda kembalie ke kelas dengan wajah yg suram dan bingung… Didalam kelas Indah dan Ririen yg gie asiek mengobrol.

Indah: “Din, Ibu Kepala Sekolah ngomong apa sam kamu ? ada masalah ya ?

Adinda terpaksa berbohong dengan sahabat-sahabatnya karena dia tidak mau sahabtanya jadi tahu masalah dia dan ikut kedalam masalahnya.

adinda : “Gak kok ! Gak ada masalah apa-apa Cuman gobrol masalah perpisahan aja..... aku kan ketua panitia.”
Ririn : “Oh... dikira kau kenapa ?”
Adinda : “ Aku sangat bingung dengan keadaan yang menimpa diri q inie.  Darie mana aq bias dapat uang tuk bayar SPP itu, sedangkan untuk kebutuhan seharie-harie az pas-pasan, dan kinie ibue dirumach gie sakiet-sakitan.  Ayah pun sudach lama berpisah dengan kami.
“ Apa aq lebih baik berhentie school az ya. Dan aq cari kerja tuk dapat uang, agar bias mencukupie kebutuhan seharie-harie. Dan bias membelikan ibu obat..” Ya Allah, berilah hamba mu nie kemudahan dan jadikan lah ini jalan yang terbaik.

Namun keputusan yang di ambil Adinda tersebut tidak di ketahui oleh sahabat2 nya, karna Dinda ga pengen nyusahien kedua sahabat nya itu.
Dan kini 2 hari telah berlalu, para sahabat Dinda makin bingung dan bertanya-tanya, kenapa Adinda jarang masuk sekolah.

Ririn : “ Dah,,, kamu tau ga,  kenapa si Adinda dach 2 harie ga masuk school. Apa dia sakit..?
Indah : “ Heeeeemmm…. Q juga ga tau Rin. Kenapa Adinda ya…!!! , ko dia ga ada kasih kabar ke kita siech.
“oya Rien… saat itu kan si Adinda ada dipanggil ma Ibu kepala school. Kan ga biasa nya Adinda langsung dipanggil ma Ibu kepala school.
Ririn : “ iya…iya… Dach “…!!!
Heeem… pa kita coba Tanya aj ya ma Ibu kepala school.
Indah : “ Bisa tuch “…!!1

Akhir nya Ririn dan Indah pergie menujue dan menemui Ibu kepala school….Dan mencarie info. Tentang Adinda , “ Kenapa dia ga school “ ….

Ririn, Indah : Ass. Bu…!!
Ibu Kepsek : Ws. Ada keperluan apa ya. Kalian datang kesnie…?
Indah : “ Gini Bu…. Kemaren itu kan Ibu ada panggil Adinda…vie sebelum nya kami minta maaf, bukan nya kami ikut campuer. Vie kami ga mau kenapa-napa ma Adinda.. kan ibu tau lo Adinda sahabat baik kami.
Ririn : Soal nya semenjak itu. Sudach 2 hari Adinda ga ada masuk school. Tampa keterangan to kabar.
Ibu Kepsek : “ ooohh gitu ya cerita nya….Sebenar nya siech Ibu cuman ngasieh tau ke Dinda az… lo dia lom bayar SPP dach 3 bulan.. sedangkan kalian tau lo ujian sebentar lagi.
“ munkin itu saja yg ibu sampaikan ke Dinda….” !!!
Ririn , Indah : oooh gitu ya Bu… lo gitu maaf dach ggu waktu Ibu..Kami kekelas dlu… maksih Bu.

Akhire nya Ririn dan Indah kembali ke kelas…
Dan mereka berdua akan berniat kerumach Adinda habis pulang school untuk mencarie kabar tentang si Adinda.

Ririn : “ Dach… bis pulang school nie. Kita kerumach Adinda yo…. Aq penasaran nach..dengan keadaan Dinda…, apa dia baek2 az ya…?
Indah : “ Ok.. aq setuju…

Bel tanda pulang school telah dibunyikan.
Akhir nya mereka menujue ke rumach Adinda….Sesampai dirumach Adinda… Ririn dan Indach terkejut, melihat sie Adinda keringetan n muka pucat karna letih bekerja……

Ririn, Indach : “ Ass.  Adinda… oh Adinda…….
Adinda : “ Ya sebentar….

Adinda terkejut dengan kedatangan para sahabat nya…
Lalu mereka masuk kerumach Adinda… dan mereka bentanya-tanya kepada Adinda.. kenapa Adinda tidak masuk school….Akhir nya Adinda menceritakan semua yang terjadie pada diri nya maupuen terjadi ma keluarga nya…

Indah : “ Kenapa km Din ga cerita sebelum nya ma kami. Kami kan Sahabat mu…
Adinda : ‘ Maaf kan Aq…. Aq bukan nya ga mau cerita ma kalian… Vie aq ga mau ngerepotien kalian semua….
Ririn : “ Din… sekalie lagie kmi nie sahabat km….Jadie kmi ga mau terjadie apa-apa ma km…kami nie sayang ma km Din.
Ririn , Indah : “ Izinkan kmi menolong kamu Din… kmie ingen kamu tetap sekolah..
Adinda : “ Maaf… para sahabat aq.. lebih baiek jangan….
Indah : “Pokok nya harus….aq mohon jangan menolak lagie…

Akhier nya Adinda mau menerima bantuan darie para sahabat nya…..

Adinda : “Makasih ya sahabat-sahabat ku kalian memang sahabat yang paling baik dan yang paling aku sayang . Makasih kalian sudah mau maafin aku dan masih mau jadi sahabat aku ..
Ririn , Indach : “IYA DONK ITU HARUS !!!”.

Akhier nya Adinda bisa melanjutkan sekolah lagie dan bisa bercanda tawa dengan sahabat-sahabat nya…

TAMAT……






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar